Wednesday, April 16, 2014

Sukan, usaha VS bakat

ASSALAMUALAIKUM...

Wah, dulu mengutuk sakan sukan ni. Tapi bila main tu, ketagih kot. Alhamdulillah, banyak improvement walaupun tak sampai 10 kali main. Of kos la bersaing dengan Yassin. Belajar bersama dari beberapa orang sifu. Tak pernah terfikir pun nak main sukan ni sebab dulu bagi saya sukan ni macam untuk orang pemalas. Berdiri saja di situ dan tunggu bola. 


Ok. Setakat ni, ini bukanlah sukan paling susah yang saya mainkan. Yang paling susah setakat ni tenis kot. Tapi konsep dia sama. Cuma jarang main dan tiada orang ajar.  Mungkin sebab saya ni jenis yang boleh main semua sukan tetapi tidak pakar dalam mana-mana pun. Ini bukan bakat tetapi mungkin fizikal saya yang membolehkan saya bersukan. By the way, bakat dan usaha, mana lagi penting?

Mendengar cerita oleh Encik Roslan, membuka mata saya betapa usaha itu penting meski kau dilahirkan berbakat. Lihat Lee Chong Wei. Cuba lihat bagaimana dia berlatih. Dia korbankan masa untuk keluarganya semata-mata nak memperoleh title no 1 dunia.  

Gahhhh... malas mau cakap panjang. Jom berusaha dan jadi pakar dalam masa 1 tahun.
Bertekad mau ajar anak dua sukan ni masa kecil. Badminton dan pingpong. Bola sepak semua tu tak payah. Hitam muka nanti. Hihiew.


ASSALAMUALAIKUM....


Saturday, March 29, 2014

Cuti-cuti pendekku



ASSALAMUALAIKUM...

Seminggu..
7 hari...

Macam lama kan??

Hari ni dah Sabtu bro. Marilah berpacking-packing. Sob3...
Begitu pendek, dan padat. Sibuk dengan tugasan. Tapi tak sentuh pun. Kemana saya menghabiskan masa tu??



Jeng...jeng...jeng... Umar dah pandai merangkak ni, jenuh la nak mengejaq dia. Ada orang cakap umar macam dah besaq banding dulu. Mesti la kan? Yang mengecik cumalah perut pakcik dia ni. Hihiew...
Dulu Umar macam lagi comel kan?? Rambut panjang kot. Baby ni dah besaq baru nampak dia cerah ka gelap. BTW pakcik dia pun makin gelap. Tahun depan tobat takmau join dah KOT.


Ok, cuti ni  memang banyak plan tak jadi.
Kepada orang tu..
Mintak maaf sebab tak sempat singgah rumah. T^T

Mintak maaf tak hantaq sampai balik rumah... T^T

Mintak maaf buat anda jeles.... T^T

Mintak maaf hilangkan huruf 'A'  T^T


Jahatnya aku sejak semenjak ni. Bak kata Kodi, Din...please behave.

Ayuh, ke dunia kesibukan semula.


ASSALAMUALAIKUM...








Thursday, March 06, 2014

Ujian

ASSALAMUALAIKUM...

Ya Allah...

"Sungguh, kalau tiada 'kaki' yang menyokong pasti aku sudah rebah."

Ujian Allah,
datang bertalu-talu,
tidak kuduga begini beratnya,
hanya menunggu masa untuk kecundang,
mungkin.


Masalah oh masalah...
Belum selesai satu masalah,
datang lagi satu. 
Selesai satu masalah,
dua pulak yang datang.

Suruh tu suruh ni,
tugasan bilalah dapat sentuh?
Allah uji saya dengan masa,
24jam tu, adakah saya gunakan sebaiknya.

Kawan,
sorang ni merajuk sorang tu pun merajuk,
Siapa kata seronok kawan lelaki?
Semuanya susah nak jaga.

Hati,
rapuhnya mengalahkan kaca,
mujurlah hati tu cuma satu,
tapi itu pun aku tak dapat jaga.

Duit,
bukanlah segalanya,
tapi mampukah hidup,
tanpa helaian 'kertas' itu?


"YDP kena dapat dekan."Ustazah Sarimah. Kalaulah dia tau macam mana belajaq sains ni... T^T

"Minggu depan tolong jadi tukang ambik gambar sekian sekian..." Saya memang tak buzy pun. Setiap minggu mesti kena pegang kamera kan.

"Kami berharap YDP boleh menaikkan semula martabat JPP IPG Teknik tahun ni. Oleh tu, kita kena buat bla...bla...bla...Eh, kenapa YDP kita diam ja ni dari tadi?" Padahal setiap mesyuarat macam ni. Mesti banyak suara-suara tak elok kan tentang YDP ni.

"Esok sila bayar duit sekian...sekian.. lusa bayar duit baju. Ok, kena beli baju ni, wajib."
Ok, duit memang banyak pun. Sampai tak terbelanja. T^T
Saya hidup dengan duit tak sampai rm200. Cukup agaknya sampai bulan 5 nanti?? Oh. praktikum tak payah pakai duit pun kan???


Cukup.

Cukup berat.



Seseorang pernah mengingatkan, ujian itu tanda kasih sayang Allah pada kita...

Ujian ini untukku. Biarlah aku mengharunginya sendiri. I can do it. Maybe.


Sabar, walaupun payah.....

ASSALAMUALAIKUM...




Saturday, March 01, 2014

Rindu

ASSALAMUALAIKUM....

Adakah rindu itu haram?? 
Rindu itu fitrah. Kalau lapar itu berdosa, bolehkah kita mengawal perut supaya tidak rasa lapar?
walau dah melantak satu pinggan penuh nasi arab pun belum tentu perut kenyang.

Pada saya, rindu tu ibarat baja.
Baja kepada benih cinta yang kau tanam. Kalau kau nak cinta itu subur, maka taburkanlah baja kerinduan. Tapi bukan dengan cara kau meluahkan kepada si dia.
Sebab itu akan menghilangkan rasa rindu.

"Din, seronokkan orang dulu-dulu. Bercinta hantar-hantar surat ke rumah." Yassin.
Nak tunggu reply tu mau berjanggut tunggu. Tapi sebab tu wujudnya rasa rindu. Dan sebab perasaan rindu yang menebal tu jugak la, mereka mampu bahagia dan bertahan sampai ke akhir hayat.

Beruntung kan orang yang bercinta jarak jauh ni. Nak telefon tak boleh. Nak mesej pun susah. Apatah lagi nak jumpa, mesti ke rumah. 

"Yassin, bes ka berdating tu? Nak gak tau macam mana rasanya."
Rasanya tersilap tanya. Tanya seseorang yang tak pernah buat benda-benda macam tu. Pernah gak terfikir nak buat itu. Tapi bila terfikir malunya dengan Allah. Malunya kalau kawan-kawan lain nampak. 

Alhamdulillah, lagi sweet rupanya kalau berjumpa di rumah dengan walinya sekali. 
orang yang seringkali keluar berdating, bergayut setiap malam, berchatting setiap jam takkan dapat nikmat rindu ni. Percayalah, memang rugi.

"Bila rindu, katakanlah pada Allah bahawa kita merinduinya, sampaikan salam rindu ini dan jadikanlah aku kerinduannya."


Akhir kata,



Aku rindu,
mereka.

Tak sabar nak balik~


ASSALAMUALAIKUM...

Thursday, February 27, 2014

Kita sahabat, usahlah dipendam, :)

ASSALAMUALAIKUM...


Sahabat, 
andai ada yang melukakanmu,
usah dipendam,
kerana aku sedia mendengar,
aku rela menerima kata-kata kesat,
ia tidaklah sepedih sekarang.

LUAHKAN....

Maaf....


ASSALAMUALAIKUM...



Saturday, February 22, 2014

Bahagia ^_^

Jujur, sering bermain di fikiranku sejak-semenjak ini. "Eh, kenapa perlu kahwin eh? Hidup ni mesti nak bahagia kan? Hidup bujang tak bahagia ka?"

Satu hari tu, terbaca satu artikel, yang terus mengubah pandangan saya terhadap perkahwinan.

Malam dingin dengan sapaan angin membelai sekali-sekala. Saya renung wajahnya. Jelas sudah retak-retak pada pelipis matanya. Pipinya, walaupun masih merah seperti dulu, tapi sudah ada riak-riak kedutan yang mula bertamu.

”Bang, bahagiakah kita?”

Masih terngiang-ngiang pertanyaannya lewat bual kami menjelang tidur.

”Bahagia itu di mana?” tanya saya semula.

Dia diam. Matanya redup bagai kerlipan lampu kamar tidur kami.

“Terlalu banyak yang kita telah lalui bersama. Tak sedar dah lebih 20 tahun kita bersama,” kata saya.

Pertanyaannya terus ternganga. Saya pasti dia tidak memerlukan jawapan. Kekadang, soalan dan luahan… sukar dibezakan.

Dalam suram wajahnya saya renung. Mata kami bertembung. Tidak ada bicara, namun rasa dalam rentetan pelbagai peristiwa begitu laju menerpa. Satu demi satu. Masih harum rasanya kenangan malam itu. Waktu kali pertama tangan kami bersatu. Jari-jarinya berinai merah. Seri wajahnya seakan purnama menghiasi kamar pengantin. Tapi sekarang… jari-jari itu tidak sehalus dan semulus dulu. Telah banyak diguris kesusahan, sudah sering diguris keperitan. Pun seri wajahnya, retak juga dipagut usia.

Masih saya ingat kata-kata malam pertama kami…

”Apa perasaan mu?”

Dia senyum.

”Saya bahagia.”

”Hari ni boleh jadi bahagia… tapi insya-Allah kita masih ada ribuan hari lagi yang akan dilalui bersama. Berdoalah, seperti mana muqaddimahnya, begitulah nanti natijahnya….” kata saya seakan berbisik. Senyum kami menguntum. Oh, alangkah indahnya ketenangan yang dia berikan. Tetapi akhirnya ’mentari’ kehidupan pun menyala petanda ’bulan’ bermadu telah berakhir. Hidup tidak selalu indah kerana di situlah keindahan hidup.  

Dan hari demi hari terus berlalu. Musim pantas mencantas waktu bagai embun dijilat surya. Putera dan puteri kami menyusul seorang demi seorang. Tribulasi datang dan pergi. Berpindah dari satu daerah ke satu daerah. Roda kehidupan berputar laju. Kekadang di atas, sering juga di bawah. Ada ketikanya, senyum, suka dan ceria. Acapkali juga ada muram, duka dan air mata. Anehnya, dia terus bersama saya. Kadang tegurannya tajam, menikam… saya pedih. Namun, jauh di sudut hati, terbujuk juga – itu kerana sayang. Pernah juga belaian dan manjanya melekakan… mujur hati sering diingatkan – dia adalah ’hadiah’ Tuhan untuk saya. Masakan hadiah lebih besar daripada Pemberinya?  

Kekadang kolek rumah-tangga gegar dipukul gelombang. Untunglah, kesabaran masih mampu bertahan… pelayaranpun diteruskan.

”Bahagiakah kita?”

Soalan itu kembali mengusik rasa.

”Di mana bahagia itu?”

”Di hujung atau di pangkalnya?”

Lalu saya temukan jawapannya…

”Bahagia itu bukan di pangkal jalan, bukan juga di hujung jalan… tetapi ia ada di sepanjang jalan.”

”Bahagia itu apa?”

Sekali lagi saya terhenyak ke penjuru jiwa. Mencari kata untuk menggambarkan  rasa. Mampukah?

”Bahagia itu ketenangan!” kata ulama yang arif tentang wahyu dan sabda.

”Ketenangan itu apa?”

”Hati yang tenteram dalam semua keadaan dan suasana. Susah mahupun senang, miskin ataupun kaya, sihat mahupun sakit, pujian dan kejian… sama sahaja.”

”Bagaimana hendak memiliki hati semacam itu?”

”Ingat Allah… hati akan menjadi tenang.”

Bertalu-talu monolog diri itu menerjah kamar hati. Apa yang diketahui, apa yang dirasa, apa yang dilihat, apa yang dibaca sekian lama… terburai semuanya di malam ini – ditusuk sebuah pertanyaan: ’Bang, bahagiakah kita?”

”Tanpa Tuhan, tiada ketenangan. Tanpa ketenangan, tiada kebahagiaan.”

”Isteriku, kebahagiaan itu terlalu maknawi. Tapi ketenangan itu dapat dirasai. Jika kau tanyakan, bahagiakah kita? Ertinya, kau tanyakan tentang ketenangan kita. Dan jika kau tanyakan tentang ketenangan kita… kau sebenarnya bertanyakan sejauh mana kita ingatkan DIA – Tuhan kita!”

”Bang apakah aku telah dapat memberikanmu satu ketenangan?”

”Jangan tanyakan itu, sebaliknya tepuk dada tanya dirimu… apakah aku telah tenang?”

”Kenapa?”

”Hanya orang yang tenang sahaja dapat memberi ketenangan…”

”Ah, semakin sukar pula mencari jawapan… semakin diselam, semakin dalam.”

Malam kian larut di kolam buana. Mata saya kembali merenung wajah isteri. Dia yang tidak pernah meninggalkan saya ketika apapun jua. Ketika orang memuji, dia mengingatkan. Ketika orang mengeji, dia menggiatkan. Bagi saya itulah ketenangan yang dihadiahkannya… Walaupun mungkin itu hanya serpihan dari hakikat ketenangan yang hakiki. Namun itupun sudah memadai. Monolog hati saya terus bergema:

”Isteriku, apakah perjalanan kita ini masih panjang ataupun pendek… entahlah, aku tidak pasti. Namun, selagi antara kau dan aku masih ada DIA – Tuhan kita. Selama itulah kita akan tenang. Jika kau ingat, kaulah sumber ketenanganku. Jika aku ingat, akulah sumber ketenanganmu. Jika kita sama-sama mengingati-Nya, maka bahagialah kita. Sebaliknya, jika kita sama-sama lupa… musnahlah kita.”

Lalu dalam suram kamar yang sederhana… saya sentuh tangannya. Walaupun tidak halus dan mulus seperti dulu, tapi sentuhan itu membelai hati saya. Kali ini bukan rasa tahap rendah yang membara. Tapi rasa tahap tinggi yang menyala-nyala. Isteriku… kita bahagia!

Betul, Allah s.w.t sendiri berfirman:

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (Surah al-Rum 30:21)


Moga Allah rehda... :)

ASSALAMUALAIKUM...